Pages

Thursday, October 05, 2017

#BananaPancakeTrip Part 4: "Hampir Sarap di Siem Reap"

Sekitar jam 2 dini hari, kami sampai di Siem Reap disambut oleh supir tuktuk yang membawa kertas bertuliskan nama kami. "Alhamdulillaaaah, ngga usah pake nawar dan tinggal duduk manis sampe hostel dong.." pikir kami saat itu...... yang ternyata salah besar. Bagian ngga usah nawar-nya sih bener ya, tapi bagian duduk manis sampe hostelnya SALAH BESAR. Karena, sepanjang perjalanan ke hostel, si supir tuktuk rekomendasi agen bus perjalanan di Phnom Penh ini engga berhenti nanya-nanya soal rencana kami buat keliling Angkor Wat. "Kalian di Siem reap berapa lama? Rencananya mau ke mana aja? Besok mau jalan jam berapa? Kalo mau liat sunrise harus jalan dari pagi, loh. Mau ke candi apa aja? Kalian mau naik apa ke candi-candi itu?".

Rupanya, dese mau nawarin buat nganterin keliling Angkor Wat. Jadi, kayaknya si orang agen bus di Phnom Penh kemarin bilang ke dia "kalo lo mau jemput ini tiga orang cewek, lo bisa sekalian anterin mereka keliling Angkor Wat. Kan mayan tuh duitnya..". Padahal kami bertiga cuma butuh tuktuk buat jemput tengah malem ke hostel aja. Soalnya, kami udah bikin janji sama supir tuktuk temennya Lux (supir tuktuk kami di Phnom Penh) buat nganterin kami keliling Angkor Wat.

Walhasil, kami ngeles aja terus tiap ditanyain rencana ke Angkor Wat. Kami bilang  "Hmm, kami ngga tau mau ke Angkor Wat jam berapa, soalnya kami capek banget dan masih nunggu temen kami yang lainnya. Jadi jadwal kami masih tentatif banget, sekarang yang penting kami mau tidur aja dulu.".

Ngga lama, kami hampir sampai di hostel. Si abang tuktuk masih keukeuh nanyain mau dijemput jam berapa buat ke Angkor Wat? Dan kamipun masih keukeuh ngga mau ngasih tau kalau sebenernya kami udah booking tuktuk lain buat nganterin keliling Angkor Wat. Bukannya apa-apa... Itu jam dua pagi, abangnya bawa tuktuk udah kayak setan. Kalau kami diturunin di tengah jalan yang gelap dan sepi di kota antah berantah, gimana coba?

Alhamdulillah, kami sampai di hostel dengan selamat. Meskipun abangnya masih ngikutin dan nungguin di depan hostel karena kami tetep ngga bilang mau pake jasanya dia buat nganter jalan-jalan (dan kami tetep cuma bayar 3 dollar sesuai perjanjian awal). Ya kami bertiga pura-pura gila aja lah ya, masuk hostel ngga nengok-nengok ke belakang lagi.

Paginya (eh siangnya deh, karena udah jam 9 - bukan pagi lagi dong ya), kami bangun dan nyari sarapan di luar hostel, karena sarapan di hostelnya kudu bayar. Ternyata, ngga ada makanan yang cocok sama perut dan kantong di sekitar hostel. Akhirnya ujung-ujungnya beli roti pake telor dadar di hostel aja hahahaha.



 Oh by the way, kami nginep di Angkor Wall Hoho. Yang milih hostel sebenernya Miun, pas lagi di Ho Chi Minh. Jadi, awalnya kami emang ngga mau booking hostel di Siem Reap. Karena memang rencananya cuma mau keliling Angkor Wat aja, jadi tas dan segala gembolan bakal kami titipin di tuktuk aja sementara kami foto-foto di berbagai candi. Tapi waktu di Vietnam, mulai mikir-mikir karena kalau beneran ngga booking  hostel, artinya kami ngga mandi dan tidur beneran selama TIGA HARI!! Ya iya sih ceritanya backpacker, tapi yaa ngga usah gitu-gitu amat kali ya..



Buat pemilihan hostel/hostel selama #BananaPancakeTrip ini sebenernya semuanya gue serahin ke Miun. Syarat dari gue cuma satu: harga sewa permalemnya ngga lebih dari 10 dollar. Sisanya terserah yang lain aja deh, gue ngga ikutan pusing :D. Angkor Wall Hoho ini dipilih Miun karena katanya 'penampakan'nya lucu gemes-gemes gimana gitu. Emang bener sih, common room -nya bener-bener nyaman dan instagrammable banget. Mereka juga jual kartupos dan bersedia ngirimin kalau kita mau.....dan gue jadi ngirim banyak kartu pos dari hostel sebagai "oleh-oleh" buat beberapa temen dan saudara (biar ngga perlu menuh-menuhin tas).


Jam 12, si abang tuktuk temennya Lux dateng. Dan mulailah kami tawar menawar harga. Sebenernya budget kami buat tuktuk keliling angkor wat selama setengah hari adalah USD 18. Tapi menurut si abang tuk-tuknya, mau sehari, setengah hari, seperempat hari tarifnya sama aja yaitu sekitar 25 dollar. Yang ngebedain paling cuma candi-candi yang dikunjungi aja, kalau letaknya agak jauh ya nambah-nambah dikit lah. Akhirnya setelah tawar-menawar dan pilah-pilih candi yang mau kami kunjungi, tercapailah kata mufakat di angka 27 dollar untuk ke Ta Prohm, Bayon, dan the mighty Angkor Wat PLUS anterin balik ke hostel untuk ambil tas dan langsung cus anterin ke Bandara malemnya.

Singkat cerita, sampailah kami ke Angkor Wat...
Angkor Pass

mohon abaikan masker gojek yang melambai-lambai
By the way, jadi rupanya Angkor Wat ini sebenernya adalah kompleks yang terdiri dari banyak candi yang kalo mau didatengin satu-satu, nggak bakalan cukup sehari aja. Palingan sehari cuma bisa tiga atau empat candi aja karena jarak antar candi juga lumayan jauh.

Akhirnya kami memutuskan untuk datengin 3 candi (plus satu candi kecil yang kebetulan lewat - sambil beli es kelapa) yaitu: Bayon, Ta Prohm, dan Angkor Wat si candi utamanya. Nah karena ngga berhasil ngejar sunrise di Angkor Wat, (niatnya) kami mau ngejar sunset aja deh di Angkor Wat, jadi Angkor Wat kami taro di paling akhir.

Candi pertama yang kami kunjungi adalah Bayon.
Waktu baru sampe, kayaknya lagi ada pemugaran di Bayon Temple ini jadi banyak bagian yang berantakan dan ditutupi terpal. Gue sempet ngeluh pas baru sampe dan turun dari Tuktuk, "Lah ini kok ngga kayak yang di google images ya bentukannya?".
Ternyata, kami turun di bagian yang salah. Jadi harus jalan agak muter dan naik dulu untuk bisa ngeliat "wajah" Bodhisattva Avalokiteshvara......dan itu CAPEK. Udah mah tengah hari bolong jalannya, tangga batunya tinggi-tinggi pulak. Buat orang yang kakinya pendek dan pantatnya berat kayak gue, ini setengah menyiksa. Udah gitu, pas nyampe di atas, ketemu rombongan turis yang ngeselin banget. Kenapa ngeselin? Karena mereka foto-foto pake tongsis lamaaaaaaaa banget. Udah gitu, karena panas, mereka jalan pake payung gede dan SELALU nyundul gue. Aslik mau ngamuk!

mau foto ini doang, gue harus nunggu turis-turis itu diajak pulang sama tour leader-nya

Akhirnya karena nggak tahan sama panas mataharinya, kami turun ngikutin si turis-turis ini. Sampe di bawah, disambut sama belasan fotografer yang mengarahkan kamera mereka ke arah gw ..... nggak deng! Ternyata mereka lagi mau foto Bayon! Dan ternyata, setelah gue nengok ke belakang, angle Bayon yang bagus dan terlihat kayak di google images ya dari tempat gue keluar itu! Astagaa!
Dari Bayon Temple kami menuju Ta Prohm, yang terkenal banget gara-gara dijadiin tempat syuting Tomb Raider.

Di perjalanan menuju Ta Prohm, kami nemu candi kecil yang ngga terlalu ramai dan ada banyak tukang jualan. Penting banget, karena mataharinya nggak nyantai dan keringet udah nggrobyos, jadi kami beli es lilin rasa kelapa hahahaha. Sambil makan es lilin, sambil liat-liat candinya yang yaaah cuma gitu aja. Eh maksudnya, candinya ngga yang semegah dan seheboh yang lainnya. Tapi umurnya ya pasti beti-beti lah sama 'saudara-saudaranya' yang lain.

Nggak lama-lama di candi kecil (yang gue ngga inget namanya - maapkaan), kami langsung menuju ke Ta Prohm.

Gue seneng di Ta Prohm ini banyak pohon. Jadi, meskipun mataharinya ngajak ribut, tapi tetep berasa adem. Dan karena banyak pohon juga, jadi kita bisa denger suara burung dan jangkrik! Bahkan di awal masuk area Ta Prohm, gue ngeliat ada monyet dan......kadal 😰
Kalo lo ketik Ta Prohm di google, akan muncul foto-foto candi yang 'dipeluk' oleh akar-akar pohon raksasa yang usianya ratusan tahun. Tapi waktu pertama kali gue masuk, kok ngga ada ya itu akar-akar raksasa? Rupanya, sama seperti di Bayon, Ta Prohm juga lagi dipugar. Mungkin karena pohon-pohon raksasa itu akarnya semakin kuat 'memeluk' candi, si bebatuan candinya jadi rapuh dan mengganggu struktur bangunannya. Alhasil, banyak dipasang pembatas di sekitar bangunan dan puing-puing candi.
Ini satu-satunya bagian Ta Prohm yang masih 'dipeluk' akar pohon yang berhasil gue temukan, dan tempat ini tentu saja jadi spot favorit wisatawan buat foto-foto.

Udah puas foto-foto, udah keringetan dan lepek, dan udah mulai sore. Off we go to the main temple: The Angkor Wat.

Sampai di Angkor Wat, kami disambut awan mendung. Rasanya mau nangis, karena ini artinya kita ngga bisa liat sunset! 😭
Tapi harapan masih ada karena awan hitamnya bergerak pelan, kami masih berharap bisa liat sunset dulu sebelum hujan. Langkah semakin dipercepat menuju ke bagian belakang candi, liat-liat reliefnya sekilas aja. Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Sampai di bagian belakang candi, cuma bisa foto kemegahan candi satu kali (itupun dengan background awan hitam) trus tiba-tiba gerimis dan angin lumayan kenceng. Langsung deh neduh ke dalem candi.


Nggak sempet lagi explore Angkor Wat karena ujannya bener-bener deres. Pas ujannya agak mereda, beberapa wisatawan naik ke menara (eh apa ya sebutannya? Kalo di foto, si bagian candi yang tinggi itu deh, pokoknya). Gue ngga berani ngikutin karena tangganya agak curam dan kayaknya licin. Gue ngga yakin masih bisa fokus dan hati-hati pas turun tangga nantinya, mengingat udah capek dan gue cuma pake sendal jepit.

Menjelang jam 6 sore, ujan udah ngga sederes sebelumnya tapi bukan cuma gerimis juga (you know, that ujan-ujan-bocor-alus-yang-kalo-mau-diterobos-ya-bakal-kuyup). Kami buru-buru mencoba keluar dari kompleks candi menuju ke tempat parkir Tuktuk.

Oh iya, siapa tau ada yang bertanya-tanya kenapa ga pake payung, FYI kami selalu bawa payung (plus jas ujan sekali pakai kalo gue) setiap hari di dalam tas. Tapi hari itu entah kenapa ga ada yang bawa payung sama sekali, karena hari-hari sebelumnya panas banget! Pagi sampai siang juga ngga ada tanda-tanda mau ujan sama sekali. Jadi gue pikir dari pada berat-berat bawa payung, mending gue bawa ekstra botol minum biar ga dehidrasi gara-gara kepanasan. Trus malah hujan deres banget? Ini sih kualat kayaknya gara-gara takabur 😞

Sampai di depan kompleks candi, sambil clingak-clinguk nyari supir Tuktuk, tiba-tiba ujan langsung deres lagi! Langsung cari kantong kresek di dalem tas buat melindungi kepala. Ya kepala dulu deh dilindungin biar ngga sakit. Kebetulan, paspor, kamera dan barang-barang penting lainnya udah ada di dalam ziplock bag di dalem tas, jadi insya Allah aman. 

Sebelnya, udah clingak-clinguk nyari supir tuktuk, eh doi ga ada dong! Supir tuktuk yang lain padahal banyak yang nungguin tamunya di depan situ sambil bawain payung, supir tuktuk kami mana?? Duh!

Akhirnya kami jalan ke parkiran, ngga jauh sih, tapi ujan dan becek jadi bawaannya kesel banget ngga nyampe-nyampe. Sampe di parkiran cuma ada satu tuktuk, SATU TUKTUK! Tuktuk kami yang rese banget itu. Si abangnya lagi duduk santai sambil senyum. Mau ngamuk ngga siih? Udah tau ujan deres, bukannya jemputin biar kita ngga jalan jauh ujan-ujanan. Kami terlalu capek dan kesel buat ngomelin abangnya. Akhirnya kami minta diantar ke hostel buat ngambil barang-barang dan ganti baju.

Sampai di hostel, karena kami udah check-out dan cuma nitipin barang, jadi kami ngga bisa pinjem kamar mandi untuk mandi. Kami cuma bisa pake toilet tamu untuk ganti baju. Padahal, bajunya udah kuyup banget sampe ke dalem-dalem dan celana gue udah kotor banget kecipratan becek. Akhirnya muka tembok aja, gw mandi koboy di toilet tamu 🙊.

Sesuai perjanjian sama si abang tuktuk, kami diantar ke bandara. Tapi di perjalanan menuju bandara, kami minta mampir ke restoran dulu buat beli makan malem. Miun ke restoran halal India, sementara gue dan Minul ke.... KFC terdekat. Iya, KFC lagi. Gue ngga sanggup mikirin menu yang muslim friendly, dengan harga murah, dan rasanya udah ketahuan. Gue pikir, gue enggak akan mengalami kejadian yang lebih buruk lagi setelah apa yang kami alami seharian itu. Ternyata, pesenan gue datengnya satu jam kemudian. SATU JAM! Tau ngga apa yang gue pesen? Paket nasi plus ayam goreng dan teh panas!
Nasi dan ayam langsung dikasih di counter, untuk tehnya gue disuruh tunggu dulu. Sambil nunggu, gue manfaatin free wifi buat update instagram dong. Tapi kok pesenan gue ngga dateng-dateng ya? 15 menit. 30 menit. 45 menit... Gue tanya sama mas-masnya, kok pesenan gue ga dateng? Tunggu lagi, kok ngga dateng juga? MANA MANAGERNYA, GUE MAU NGAMUUUK! Akhirnya (kayaknya sih) managernya keluar dari dapur sambil bawain teh panas gue. Dia minta maaf karena lama. Mau ngomel-ngomel, tapi ngomel pake bahasa inggris ternyata capek. Jadi gue ucapin terima kasih dengan wajah bete, trus gue tinggal 😤

Untung di Siem Reap enggak macet kayak di Jakarta. Lumayan juga olah raga jantung. Sampe di bandara, ternyata antrian check-in puanjaaaang banget. Akhirnya gue ngantri sambil makan dan minum teh anget. Miun akhirnya cuma makan sedikit si ayam india nya. Minul juga akhirnya ngga makan Ayam special KFC Kambojanya karena.....enggak sesuai lidah nusantaranya 😂. Akhirnya semua makan ayam Original Recipe gue. Untung ayamnya guedaaa, jadi bisa buat dicemilin rame-rame. Tips: kalo kepepet makan di KFC, pesennya yang biasa aja. Iya sih pasti bakal mikir "masa udah jauh-jauh trus makannya tetep KFC? Paling ngga coba menu spesial mereka yang ngga ada di Indonesia dong". Tapi daripada rasanya nggak jelas? 😛

Alhamdulillah setelah check-in ngga ada masalah yang terlalu bermakna. Paling cuma ngga kebagian tempat duduk, karena boarding roomnya penuh banget, dan akhirnya kita lesehan aja sampe diliatin orang (tapi trus mereka ikutan lesehan juga). Alhamdulillah lancar sampai mendarat di kota berikutnya: Bangkok.


#bananapancaketrip di Kamboja: SELESAI.
*tiup terompet, nyalain petasan, tembakin confetti*

Gue ngga tau kapan bakal update sisanya, tapi insya Allah akan gue selesein. Mungkin bakalan lama, atau bahkan mungkin bakal ada posting lain juga, pokoknya gue sempetin buat update deh.

Cupcupmuah,
R

No comments: