Monday, June 23, 2014

PIL (Presiden Idaman Lain)

Nah kan, bulan Juninya udah mau kelar, tapi belom posting apapun di bulan ini :p

Beberapa waktu yang lalu kan gue bikin posting tentang pemilu legislatif, ya. Tadinya niatnya buat pemilu capres Juli ini, gue juga mau bikin posting khusus. Tapi setelah liat buanyaaaaak banget orang yang berkomentar soal capres-capres ini, trus gue jadi males ikut-ikutan (alesaaaaaan padahal emang ga sempet aja).

Eh tapi beneran deh, coba lo buka facebook, isinya semua orang lagi ngomentarin soal capres dan cawapres. Seneng sih, paling ngga mereka terlihat ngga apatis sama nasib bangsa :D. Sebelnya? Ya sebel aja bacanya kalo orang-orang ini (baca: temen-temen di facebook) kalo lagi ngebela calon favoritnya, kayanya ngga bisa kalo ngga ngejatohin calon yang lainnya. Hih kesel. Ya iya sih, mereka berdalih tidak melakukan black campaign melainkan negative campaign, tapi kan bisa dong ga usah gitu-gitu amat.

Terus, apakah gue udah menentukan pilihan atau belom?
Belom.

Hehehe..
Ya abisan bingung, belom ada yang pas di hati *tsahilaaaah*. Kalo mau diliat-liat pake kriteria gue sih, kayanya dua-duanya ngga ada yang memenuhi. Jadi, sekarang ga usah pake pemenuhan kriteria lagi lah. Cari yang keburukannya lebih sedikit aja deh. Kalo bahasanya Widya, "yang mending daripada" :)))

Oh iya, selama masa kampanye ini, ada beberapa tokoh favorit gue yang udah menentukan sikap dan dukungannya pada capres tertentu. Apakah ini mempengaruhi pilihan gue? Iya dan tidak.
Loh kok iya dan tidak? Iya, gue jadikan alasan mereka untuk mendukung salah satu capres sebagai bahan pertimbangan gue (bahan pertimbangan loh ya). Tidak, gue ngga semata-mata mendukung capres tertentu cuma karena gue suka sama si tokoh pendukungnya.

Yang jelas, gue ngga akan memilih seorang calon presiden hanya karena dia ganteng. Kalo gue milih presiden pake pertimbangan ketampanan, gue akan nyuruh Mario Lawalatta buat maju jadi presiden. Paham kamu? :p
Gue juga ngga akan ngga-milih salah satu capres cuma gara-gara status pernikahannya. Aduh, itu kan masalah rumah tangga orang ya, jodohnya orang kan beda-beda jadi ga usahlah dibawa-bawa. Jodohku aja belom pernah dibawa ke rumah. Cih! *Lah malah curhaaaat* :)))

Tuh kan malah ngelantur. Udah ah. Pokoknya jangan lupa buat cari informasi sebanyak-banyaknya tentang caon presiden idaman kamu ya! ;)

Cupcupmuah,
 R

P.S: Demi ketentraman hati yang punya blog, box comment untuk post yang ini gue tutup ya. Abis suka ada oknum yang memanfaatkan posting macem ini buat kampanye.

Sunday, May 18, 2014

We Love A.B.C

Hola!
Beberapa waktu yang lalu, gw ngobrol sama temen lama dari Bandung, sebut saja Dudung (kalo gue sebutin nama sebenarnya, nanti blog gue rame dikomenin sama cewek-cewek Bandung grupisnya dia). Si Dudung ini adalah salah satu sumber influence (tsah, bahasa gue influence, macem musisi ibukota yang lagi ditanya inspirasinya dari mana) musik gue selain radio kawula muda itu, tentunya.

Setelah ngobrol basa-basi, sampailah si Dudung ke petanyaan, "Jadi, lo sekarang dengerinnya apa?". JRENG! Kelabakan deh gue jawabnya. Bisa, sih, ngeles pake jawaban "Kalo gue, sih, sekarang dengerin kata hati aja. Walaupun belum tentu bener, tapi udah pasti jujur.." tapi abis itu pasti langsung dicap kebanyakan nonton sinetron. Puih! Akhirnya ya gue jawab jujur, deh. "Gue sekarang dengerinnya Top 40 doang sik, ama... k-pop dikit-dikit.." (bagian K-pop nya suaranya pelan).

Trus si Dudung ini ngakak abis-abisan. Dia nggak percaya kalo sekarang aliran musik gue "melenceng" (ini bahasanya dia, loh, melenceng). Menurut dia, tampang kaya gue ngga ada pantes-pantesnya dengerin K-Pop. Menurut dia, sejauh-jauhnya gue melenceng, paling pol itu dengerinnya U*gu. Punten yak, tanpa bermaksud merendahkan musik dan fansnya band tersebut.. ini si Dudung yang ngomong! HIH! Kampret amat sih. Gue bales pake kalimat "Selera musik orang kan orbitnya ga berpusat sama elu!".

FYI, si Dudung ini akrab sama musik-musik indie. Dia yang ngenalin gue sama Pure Saturday, Cherry Bombshell, The Milo, dll. Dulu sih gue diajak nontonin mereka manggung nurut-nurut aja, padahal tau musiknya juga ngga. Tapi yaa lama-lama nagih minta diajak mulu. Hahaha..

Anyway, gara-gara obrolan sama Dudung tempo hari, pagi ini gue jadi rada niat nyari update playlist gue yang tadinya isinya cuma Top 40/Top 100 Billboard (hasil ngedonlot dari idws) dan K-Pop (ngakunya K-Pop, padahal ngertinya cuma lagu-lagunya YG Artist doang. Disebutin nama grup di luar YG juga keder :p). Dimulai dari mana? Dari youtube laaah.. Liat-liat video dari beberapa nama group yang keingetan (dan abis kesebut dalam obrolan sama Dudung), kaya WSATCC, KOC, Mocca, Frau, Sondre Lerche dll, dsb. Niatnya, sih, abis itu mau donlot album/lagu terbarunya. Tapi yang ada gue malah keterusan ngeyutub gara-gara nemu video ini
We Love A.B.C!!! Oh yeah, i do looooove them :D

Jadi, si We Love A.B.C ini adalah project pengenalan musik dari Ricky Virgana, personil WSATCC, ke anak-anaknya. Si dua anak kecil itu, Sisi dan Sachi adalah anaknya Ricky dan Mela-nya WSATCC. Manis banget yaaaa.. Sementara anak-anak seumuran mereka yang lainnya mungkin dengerinnya 1D, JB, Exo, atau bahkan Oplosan dan Kereta Malam *sigh*, Sisi dan Sachi dengerinnya udah Sondre Lerche, Kings of Convenience, The Smith, Yeah Yeah Yeahs!! Aaaaaak! Kalian beruntung, adik-adik! Beruntung karena orang tuanya punya selera musik bagus, dan bisa ngajarin main musik bagus juga. Aaaak! 8Tepok tangan kenceng buat Ricky dan Mea*

Lagi ya.

Satu lagi deh, my personal favorite


Cupcupmuah,
R

Friday, April 04, 2014

Akibat Ngintip Halaman Tetangga

Setelah gugling dan intip sana-sini, akhirnya gue memantapkan pilihan pada seorang caleg (untuk DPR-RI, DPRD, dan DPD) yang memenuhi kriteria yang udah gue tetapkan sebelumnya. Kalo diliat rekam jejaknya, Insya Allah bersih. Diliat cara kampanyenya kemaren-kemaren juga kayaknya ngga ngeselin kaya beberapa caleg lain. Ngeselin di sini maksudnya: nggak nempelin bendera segede dosa di pager rumah gw, nggak nempel-nempel foto di tembok rumah gue, dan nggak ngebayar ojek langganan gue buat ikut kampanyenya dia (yang membuat gue kehilangan transportasi andalan). Agak subjektif ya, biarin lah, hak gue juga kan ya :D

Nah, beberapa hari yang lalu gue sempet ngobrol sama seorang temen soal coblos-menyoblos ini. Gue cerita gimana 'niat banget'nya gue buat nyari tau tentang caleg-caleg ini. Gue ceritain bahwa di antara sekian banyak yang kampret, masih ada kok yang beres. Gue ceritain hasil penemuan-penemuan gue di internet. Dia yang awalnya niat ngerusak kertas suara aja (menggunakan hak suara tapi tetep golput), jadi tertarik tapi males nyari tau. Akhirnya gue bantuin deh nyari-nyari link yang bisa ngebantu dia. Oh, by the way, temen gue ini dapilnya DKI Jakarta 2, beda sama gue.

Nah, tiap kali gue nemu link nya, sebelum gue kasih ke dia, pasti gue baca dulu. Termasuk link video-video debat caleg yang akan gue kasih, gue tonton dulu. Eh kok ya ada satu nama yang nempel terus di otak gue. Kalo dibandingin sama caleg pilihan gue (yang dari dapil gue), kok ya kayanya sepak terjangnya lebih nyata ya. Hahahaha..

Ini yang dibilang orang sebagai "rumput tetangga selalu lebih hijau" nggak sih? Udah nemu jagoan di dapil sendiri, trus kepincut jagoan dapil tetangga. Hahahahaha..*jewer*

Thursday, April 03, 2014

PemiYUK!

Gimana? Udah pada nyari-nyari informasi soal Pemilu Legislatif 2014? Profil Caleg DPR-RI, DPRD, dan DPD? Bingung ngga? Bingung ya? Sammma dong :D

Daripada bingung berjamaah, pahalanya ngga jadi tujuh kali lipat kaya solat berjamaah juga soalnya, gue kasih link aja yaa.. Kebetulan tadi sambil nyari-nyari profil caleg idaman, nemu beberapa video yang mudah-mudahan bermangpaat :p

Oh iya, kemaren pas di rumah, sempet ngobrol sama Oma dan Mamah tentang cara nyoblos di Pemilu Legislatif 2014, tentang suara yang sah dan tidak sah. Sempet ragu-ragu pas ngejelasin ke Oma, karena guenya juga lupa hahaha.. Tapi untung ada video ini, jadi lumayan kebantu deh. Nah, siapa tau ada yang jarang nonton tivi kaya gue, trus lupa gimana cara nyoblos ;)


Oh iyaaa.. Buat yang males googling profil caleg satu persatu seperti yang sedang gue kerjakan sekarang, ada loh, website yang nyediain rekap berita para caleg ini. Bisa coba ke sini, sini, atau sini. Meskipun udah disediain gitu, tetep harus kritis ya, kalo perlu cari informasi dari sumber lain juga. Kadang suka burem mana yang opini dan mana yang fakta, jadi pinter-pinter cari informasinya. Yang jelas, kalo bisa jangan golput dong yaa.. :D


Yuk!
R

Tuesday, April 01, 2014

....

Jadi berapa posting yang berhasil gue bikin selama bulan Maret? Empat belas posting! Yeay! Selamat ulang tahun ke-14 kalo gitu yaaaa, Riaaa! -____-"

... and Happy April Fools Day!

....


Ermm... *milin ujung baju*

Iya iya.. Target posting bulan Maret cuma tercapai 50 persen doang. Sebel ya.. Abisnya aku sibuuuk.. Sibuk menyibukkan diri sendiri untuk hal-hal non-duniawi, seperti berkhayal, melamun, dan lain-lain :p

Tapi tapi tapii.. Sebagai pembelaan gue, empat belas posting dalam sebulan udah bagus banget loh. Ya kaaan.. Lumayan deh, buat modal rajin nulis lagi di bulan-bulan berikutnya :D

Baideveeeei, di posting yang ini, gw kan ngasih tau cara gue buat milih caleg tanggal 9 April nanti. Terus beberapa hari yang lalu gue baru ngeh, kalo tanggal 9 nanti, yang harus gue pilih bukan cuma caleg untuk DPR-RI doang! Haduuuh telat deh gue. Keburu ngga ya, buat riset nyari profil caleg DPD dan DPRD? >.<



Mari siap-siap jereng lagi,
R

Friday, March 21, 2014

Ciyeee.. (Bukan) Anak Sosmed..

Udah setahun belakangan, gue agak menarik diri dari twitter. Blas bener-bener ngga nge-twit dan ngga ngeliat timeline juga. Kenapa? Karena ngga tau passwordnya :D Hehehe..

Desember 2012, kalo ngga salah, gue memutuskan buat ngga twitteran sampe jangka waktu yang tidak ditentukan. Waktu itu, ceritanya, gue mau fokus skripsi. Gue menganggap twitter sebagai distraksi paling besar dalam penyelesaian skripsi gue, makanya gue stop dulu. Sebagai manusia yang selalu haus dengan berita-berita terkini (baca: gosip), twitter jadi sarana penyedia informasi paling besar, dong. Karena ketidakbijakan gue, pemakaian si twitter ini malah jadi sarana bikin dosa (ngegosipin orang, stalking twitter orang abis itu dighibahin, dll) dan jadi lebih sibuk ngurusin urusan orang daripada nyelesein urusan gue sendiri.

Beberapa kali pernah niat puasa twitter tapi kayanya ngga tahan lama-lama. Akhirnya, gue minta temen gue buat gantiin password twitter gue, terserah mau diganti password macam apa, suka-suka dia, pokoknya gue ngga tau. Setelah passwordnya diganti, gue ngga bisa buka twitter lagi. Berhasil dong niat puasanya.. Sebenernya, sih, kan bisa aja ya gue reset password, tapi alhamdulillah masih bisa ditahan godaannya :D

Awalnya, sih, berhasil ya.. Tiga bulan pertama, walaupun bagaikan ikan dikeluarin dari air (megap-megap karena ga update gosip) tapi ternyata gue bisa idup, sodara-sodaraaa :))) Bulan-bulan berikutnya sampe hari ini, masih agak kurang update juga sih, tapi ya ternyata aliran gosip bisa datang dari mana sajaaa, terutama dari orang-orang terdekat hiahahaha.. Tujuan mulia ngga twitteran demi menghindari perghibahan tentu saja: GAGAL TOTAL.

Nah, daripada mubadzir pengorbanan gue puasa twitter, mending gue bahas aja seberapa besar perubahan hidup gue orang lain setelah melihat gue ngga twitteran selama setahun.

Ternyata lumayan besar, mak! Gue jadi lebih... transparan di mata orang-orang. Please note the sarcasm, ya. Dalam bahasa sederhananya: gue kaya ditelan bumi, ngilang, isgon, tidak ditemukan. Yuhuuuuu..

Contoh, kalo lagi ke nikahan temen, trus ketemu temen-temen lainnya kejadiannya pasti gini:
Temen A: "Ya ampun, Riaaaaa.. Kemana aja lo, kok ngga pernah keliatan?"
Temen B: "Riaaaa.. Kok ngga pernah ngetwit lagi, udah berpindah ke path ya? Path lo apa, sih? Kita belom temenan di path, ya?"
Temen C: "Duuh sombong nih sekarang, sibuk ya, ngga ada kabar-kabarnya lagi.."
Temen D: "Ciyee.. Anti-mainstream nih, ceritanya? Ngga sosmed-an lagi?"

Ya ampuuun.
By the way, gue ngga pake path, ya. Jadi... ya tetep dinilai 'kurang beredar', lah.

Jadi, karena ngga ada di twitter, berarti dia ngga keliatan, pindah ke platform socmed lain, sombong, dan..... anti-mainstream?* Gitu, ya?

Padahal, ya, kalo mau tau kabar kan sebenernya bisa telepon, sms, kirim surat lewat burung dara juga bisa, kan? Ya atau yang agak kekinian: kan bisa whatsapp atau line, atau email deh. Atau, samperin! Pernah ada yang bilang ngeliat gue di suatu tempat, tapi pas di-mention via twitter ngga ngejawab, jadi babay deh. Lah??

Segitunya, ya?
Iya. Segitunya.

Yang berasa banget sih, ya, baru-baru ini deh. Ehem. Pas ulang tahun. Kayanya, waktu gue masih 'eksis' di twitter, yang ngucapin cuma beberapa, tapi yang nebeng pake RT banyak. Jadi berasanya banyaaak banget yang inget sama ulang tahun gue. Sekarang? Huuu boro-boro. Eh ga boleh gitu ya, tetep harus bersyukur ya kalo lagi ulang tahun. Eh alhamdulillah teman dan keluarga terdekat masih pada inget ulang tahun gue. Ngga banyak, sih. Tapi alhamdulillah masih ada yang ngedoain ngga pake basa-basi, gitu kan, ya? :D

Eh tapi, sebenernya gue kangen loh, diucapin selamat pake kartu yang ditulis sendiri pake tulisan tangan si pemberi ucapan. Kayanya lebih tulus, gitu.. (Ciyee.. Tulus.. Sewindu doong :)) )

Ini di blog ngga ada yang mau ngucapin selamet nih? *tolak pinggang*nodong kado*


Terimakado,
R

* Kalo kata Fico, ketika semua orang mengklaim dirinya sebagai anti-mainstream, ya berarti udah jadi mainstream dong. Jadi kalo mau beneran anti-mainstream, ya balik ke mainstream lagi aja :)) *lieur, teu?*

P.S: ini kok di depannya ngebahas sosmed, ujung-ujungnya minta diucapin slamet dan minta kado? Huahahaha :)))

Novel VS Film

Beberapa hari yang lalu, liat foto yang diupload sama Ika Natassa di instagramnya: foto teaser film Antologi Rasa. Maaaak! Antologi Rasa beneran mau dijadiin film? Sebagai #TeamHarris (jamaah halu-nya Harris Risjad), gue antara girang dan was-was. Girang karena bisa liat visualisasi bentuk Harris Risjad, si pria seksi idaman wanita muda se-timeline-nya dia :p (abisnya, mau bilang se-Indonesia, takut digebukin sama #TeamRully). Was-was karena takut kalo yang jadi Harris ternyata mengecewakan karena ga sesuai khayalan babu gue selama ini.

Sebenernya kekhawatiran tiap kali ada novel yang dijadiin film ini seringkali terbukti, sih. Gue, dengan khayalan gue yang babu banget ini, hampir selalu kecewa kalo nonton film yang diangkat dari novel favorit gue. Tapi tuh, gw jadi kaya masokis film yang diangkat dari novel: udah tau bakal sakit ati kecewa sama filmnya, tapi ya tetep keukeuh pengen nonton.

Kalo ada godaan untuk nonton film adaptasi novel dan gue belom baca bukunya? Oh tentu saja, bagaikan masokis cinta, gue akan beli beli bukunya, baca sampai selesai, trus ke bioskop. Kecewa lagi? Tentu saja!

Contoh? Hmm.. Perahu Kertas, Rectoverso, 5cm, Kambing Jantan dan teman-temannya (Cinta Brontosaurus, etc), Laskar Pelangi dan lanjutannya, Habibie & Ainun, dan banyak lagi.

Eh tapi itu cuma yang Indonesia doang ya? Yang luar juga banyak yang bikin kecewa, cuma yaa ga sekecewa yang di Indonesia, sih. Twillight Saga, Harry Potter, film-film yang diangkat dari novelnya Dan Brown, Eat Pray Love, Bridget Jones Diary, dll.

Kebanyakan, sih, mengecewakan buat gue karena film-film tersebut ngga memasukkan adegan-adegan favorit gue di novelnya. Iya.. Itu kan preferensi pribadi, ya. Makanya, seringkali penilaian gue soal film-film ini ngga sesuai sama review yang dikasih sama orang-orang.

Eh, tapi, ngga tau kenapa ya, kalo dibandingin antara novel Indonesia yang diangkat ke film dengan novel luar yang diangkat ke film, gue lebih kecewa nonton film Indonesia. Enggaaaa.. Bukan sok menggadang-gadangkan kerennya film Hollywood dan teknologi mereka yang ciamik banget. Tapi.. Kenapa ya? Mungkin karena, menurut gue, film maker Indonesia (atau atas keinginan penulis novelnya?) kadang kayak mau 'membedakan' antara film dan novelnya banget *haloooo Perahu Kertas!*.
Padahal, kalo menurut gue sih, dengan jumlah pembaca yang ribuan bahkan jutaan, berarti mereka  suka dengan cerita novelnya. Ngga usah diubah dengan alasan biar beda atau biar pembaca ngga bosen. Yang bikin kami (si pembaca novel) mau datang ke bioskop dan nonton filmnya, ya, karena kami udah suka sama cerita di novelnya. Ngga usahlah, dibuat jadi ada kejutan-kejutannya.. Salah-salah, jantungan orang gara-gara kelewat terkejut (iya, ngga mungkin sih ya..).

Tapi kesel, ya, udah tau bakal kecewa tapi begitu denger berita kalo novel favorit bakal diangkat ke layar lebar, tetep aja loh gue bela-belain nonton.. Cih. Dasar..

Beklaaah.. Posting kali ini, gue tutup dengan link Novel Indonesia yang akan diangkat ke layar lebar di tahun 2014. Yuk, yang mau siap-siap kecewa berjamaah sama gue silakan dirapatkan shafnya.. :)))
Cupcupmuah,
R

Posting Yang Hampir Membuat Gue Ketahuan Umurnya :p **

Siapa di sini yang anak 90-an? *ngacung sendri*
Siapa yang bilang lagu-lagu tahun 90-an udah ketinggalan jaman? *siap-siap mentung pake kemoceng*

Ya kalo ngomongin teknologi yang dipakai untuk memproduksi lagunya, sih, iya lah ya..
Tapi, belakangan gue lagi sering banget masang lagu-lagunya P-Project (sebagai kompensasi ngga nonton mereka di JJF kemaren, hiks) yang diproduksi tahun 90-an. Terus, kalo didenger liriknya, kok ya masih relevan sama keadaan sekarang loh.

Salah satunya ini,

Kubaca koran dan terlihat
Kebakaran yang hebat
Api menjilat-jilat
Orang utan pun minggat
Asap pun melangit
Bikin ASEAN panik
Katanya akibat industri kayu..

Asap hitam banyak abu
ang merusak paru-paru
Asap hitam di hutanku
Bikin kita jadi malu
Orang utan rawat inap
Hampir mati tak dilayat
Jangan kau salahkan kemarau
Oh kemarau
Yang gersang

Asap Hitam - P Project

Lagu ini ada di album Jilid 4-nya P-Project yang keluar di tahun 1998. Enam belas tahun yang lalu dan masih mirip sama kondisi sekarang.

Enam belas tahun yang lalu, tahun 1998. Berarti udah berapa kali ganti presiden, sodara-sodaraaaaa? Empat kali ganti presiden ya, adik-adik.. Tapi urusan asap gara-gara kebakaran (atau pembakaran?) hutan masih aja jadi masalah, ya..

Atau di lagu ini,

Itu bukan soal yang kecil
Sering kali listrik menjadi, ooo
Faktor pemborosan


Apalagi tarifnya naik
Listrik harus dijaga baik

Tuk pemakaiannya
 

Itu listrik terbukti jadi lebih irit
Bila bohlam diganti neon (inah!)

Padamkan lampu bohlamnya
 

Kirain lagi pada ngomongin apa
Taunya beda bohlam dengan neon (inah!)

Gunakanlah slalu: lampu neon!

Hemat biaya (Lampu Neon) - P Project

Liriknya kurang kena, kali ya, kalo di zaman sekarang. Tapi tema besar soal dunia perlistrikan (aduuuh ini kosakata macam apa lagi, sih, Ri?) di Indonesia-nya masih nyambung lh ya..

Lagu ini ada di album Jilid 2 nya P-Project yang rilis tahun 1992. Gue baru lahir masuk TK, tapi gue inget pada saat itu lagi digadang-gadangkan slogan "Hemat Energi, Hemat Biaya" lewat iklan layanan masyarakat.

Dua puluh dua tahun kemudian, hari ini, tahun 2014... Temen-temen yang di Medan masih sering ngeluh mati lampu. Padahal, kalo diliat dari sini, sejak tahun 1992, PLN udah delapan kali ganti Dirut, yaa..
Satu lagi, deh..
Laris manis tanjung kimpul

Karcis habis Prancis makmur

Berprestasi dan berbisnis

Dua sisi sangat manis



Kita Indonesia gak ikut kesana

Jadi peserta piala dunia

Lebih menderita karna huru-hara

Liga Indonesia tidak berdaya

Tidak berdaya…



Bol bola (jadi bete bete)

Gol gol gol (jadi kage ade)

Atlet bola (jadi pada memble)

Pe Ha Ka (nganggur-nganggur aje)

......

Rencananya Indonesia

Kan menuju pentas dunia

Bagaimana itu bisa

Liga saja tidak ada



Apa sepakbola mirip bank swasta

Tak bermodal lagi dilikuidasi

Mending merger saja dengan binaraga

Agar atlet bola bisa perkasa
.....
Lagunya Lagu Bola - P Project

Lagu ini dibikin dalam rangka menyambut Piala Dunia 1998 di Perancis. Kurang lebih keadaan persepakbolaan kita sekarang masih sama, ya ngga sih? Ya sekarang (Alhamdulillah) udah ada liganya, sih. Tapi ya gitu, tetep ngga kompak si PSSI nya. Ah sebenernya gue ngga ngerti juga sik, soal sepak bola*. Cuma tau gambaran besarnya aja soal persepakbolaan di Indonesia, kayanya sih ngga jauh beda sama tahun 1998 seperti yang dibahas di Lagunya Lagu Bola, ya. Padahal, kalo diliat-liat (ceritanya biar formatnya sama kaya pembahasan lagu-lagu sebelumnya) udah berapa kali ganti Menpora? berapa kali ganti ketua PSSI? Tapi mudah-mudahan sih mulai ada titik terang ya, dengan prestasi U-19 nya kemaren ini :D

Coba, lagu 90-an yang mana lagi yang masih relevan sekarang? :)


R


*Asli ini mah, gue-nya ngga ngerti sepak bola sama sekali, sok banget mau ngebahas. Ampun yaaa, jangan diomelin ;D
** Posting yang ini berasa banget tuanya, ya.. Padahal tadinya udah mau ngaku-ngaku anak tahun 2000-an dengan sok jadi penggemar 1D, sm*sh, dan CJR :))))

The Cats

Tepat di saat gue udah bingung mau nulis apaan lagi buat posting di blog, gue dapet obrolan ajaib dari si Ivan. Jadi, buat posting kali ini, gue harus berterima kasih sama Ivan. Ini anaknya pasti girang banget dalam sebulan udah tiga posting di blog gue yang nyebut namanya.

Berawal dari diskusi tidak ilmiah tentang proses pembentukan bumi, evolusi makhluk hidup, cerita kapal Nabi Nuh, berlanjut ke peradaban Turki, dan berakhir dengan gue dimakan macan di Nepal. Iya. Segitu ngga nyambungnya.

Depannya, sih, oke banget ya tema bahasannya. Semacam judul-judul dokumenternya Harun Yahya yang sering diputer pas jaman SMA. Belakangnya yang ngga enak: gue dimakan macan di Nepal. Kalo dibikinin dinamikanya mah, ngga bakal bisa nyambung. Tapi ya gitu kalo gue udah ngobrol sama si Pandolita, kutub Utara ama Selatan bisa dibikinin jembatan imajiner alias bisa aja gitu nyambung-nyambunginnya.

Eh, sampe mana tadi? Oh, gue dimakan macan di Nepal, ya?

Terus gue nanya, "Macan apa Harimau, nih?". Menurut dia, macan sama harimau ya sama aja. Terus obrolannya jadi bergulir serius. Dia keukeuh kalo macan sama harimau itu sama, gue sebagai pecinta kucing ga terima kalo mereka disama-samain *halah*. Pertanyaan pun dimpar ke social media(nya dia). Gue? Karena internetnya lagi isdet, gue menjawab tanpa bukti ilmiah lah ya, jadi cuma berdasarkan ingatan dan.. ke-keukeuh-an gue *apa pula ke-keukeuh-an* :D Menurut gue, harimau itu tiger: loreng-loreng kaya Tiger temennya Winnie the Pooh, sedangkan macan itu leopard: totol-totol kaya motif baju-bajunya Syahrini :D

Tapi yang namanya debat kusir sama Pandol, ngga akan berhenti kalo dia belom menang. Gue ngga tau, sih, dia emang se-ngga mau kalah itu sama semua orang apa sama gue doang, sih? Kayanya sama gue doang ya? Sombong dan pamernya juga kayanya cuma sama gue doang. Sial!

Menurut dia, kalo memang macan adalah leopard, trus kalo macan kumbang apa dong? Leopard beetles? :))))

Akhirnya, sih, si Ivan mengakui kalo macan dan harimau itu beda. Dan gue akan dimakan oleh macan di Nepal. Bukan harimau. Selesai.

Anyway, sebenernya debat kusir kami soal Macan vs Harimau ini ngga perlu banget ya.. Jikalau saja (cieeh jikalau) salah satu dari kami langsung googling perbedaan Harimau dan Macan. Gue nyoba googling (setelah internetnya idup), dan langsung ketemu beberapa link, di antaranya ini, ini, dan ini.

Tapi ya sutralah yaa.. Kalo ga ada debat kusir, gue mungkin masih bingung mau nulis apa lagi buat ngejar target nulis di bulan Maret :)))

Demikian,
R

Postingan Ke...

......lewatan beberapa hari :p

Ini baru postingan ke berapa sih?
Ampoooooon deh. Giliran lagi dikejar target posting blog, internetnya mati, koit, isdet. Ngga tanggung-tanggung, matinya seminggu! Setelah diinget-inget dan dicek, ternyata belom bayar. Huahahaha..

Oh, dan sebagai pembelaan, tadinya mau ngeblog via aplikasi di smartphone. Ternyata ngga enak! Udah pegel ngetik, pas mau dipublish sinyalnya bapuk... dan NGGA KESIMPEN! Hih! Keshel!!

Jadi, mari kita cicil ketinggalannya dengan... posting bererot! Yeay! Eh pada tau bererot ngga, sih? Bukaaaan! Bukan ber-erot as in Mak Erot ya. Maksud gue, borongan gitu, lah. Berturut-turut! Nah! :)))


Yuuk, sebelum mulai nyicil, liat video dulu, asik kali ya..

Gue pertama kali denger lagu ini di acara suaminya, Pandji. Gue lupa di mana, di salah satu mall di Jakarta pokoknya. Dan ternyata, kemaren official music videonya baru keluar kemaren di Youtube. Suka deh sama Bayu Risa video-nya.. Seru aja gitu reramean ;) Well, enjoy the video :)




R

P.S: Kebaca ngga, sih, kalo ini postingnya basa-basi banget demi mengejar target posting? Ha! Ha! Ha! *dipentung*

Wednesday, March 12, 2014

JRENG!!

Tempo hari, gue ngobrol sama Ivan. Obrolannya, sih, ngga ada yang ngga biasa: nanya kabar - nanya gosip - dia pamer - gue merendah (dengan tujuan supaya dia iba dan ngga pamer lagi) - dia makin pamer (dengan tujuan... hmm.. bikin gue  makin iri?) - gue sewot dan mengeluarkan kalimat andalan "HIH! Lo tuh minta dijait banget ya mulutnyaaa.." serta "Untung kita temennya udah lama banget yaaa, kalo ngga...".

Eh tadi gue mau cerita apa sih sebenernya? Kok baru satu paragraf gue udah kepengen beli boneka voodoo buat Ivan?

Oh iya.. Jadi di sela-sela pamernya si Pandolita, sempet ada dialog agak serius, sih.
Dia: "Trus abis ini (lulus), lo mau ngapain?"
Gue: "Kerja."
Dia: "Lo ngga mau sekolah lagi?"
Gue: *menghela nafas panjang* "Nanti, lah. Gue tarik nafas dan nyembuhin trauma kelamaan sekolah dulu, deh"
Dia: "Trus lo mau kerja apa?"
Gue: "Apa ya.. Kalo sekarang sih yang kepikiran, ya, yang sesuai sama bidang yang gue ambil. Endebre ende bre en debre..." *panjang ngejelasinnya*
Dia: "Lo ngga mau jadi penulis?"
Gue: ..... *gue lupa ngejawab apa :))*

Entah si Ivan ini ada bakat jadi cenayang, atau emang semesta tiba-tiba mengamini kata-katanya Ivan, beberapa hari kemudian gue dapet whatsapp dari seorang temen yang bunyinya kira-kira gini, "Ri, lo masih kepengen jadi jurnalis ngga sih? Ini ***** (nyebut nama majalah) lagi nyari reporter, kalo berminat gue imel ya"

JRENG!!

Eh iya ya, gue kan dulu pernah pengen jadi penulis. Penulis apa aja, deh. Wartawan, jurnalis, cerpenis, novelis, apapun sebutannya, pokoknya yang kerjanya nulis. Gue bikin blog juga, kan, ceritanya buat latihan nulis. Gue ikut jurnalistik pas SMA dan Persma juga, kan, ceritanya biar bisa jadi jurnalis..



Terus.. Kok bisa, ya, gue lupa kalo gue pernah punya cita-cita itu? Kok bisa ya, malah orang-orang di sekitar gue yang justru inget cita-cita gue? Kok...



Cita-cita gue apa sih? Passion gue apa? Gue pengennya apa dan gimana?

Lalu jadi kepikiran daaaaaan.... BIMBANG BAMBANG.




KZL BGD,
R

Tuesday, March 11, 2014

Hotel Echo Lima Papa!

Nah, kan. Kelamaan ngga ngeblog itu efeknya ya gini ini: lupa kalo dikejar target posting sejumlah umur selama bulan Maret. Cih. Lagian, sih, banyak gaya. Udah tau umurnya banyak, harusnya kan setidaknya sehari bikin satu posting. *ngomong sama kaca*

Sebenernya pengennya, sih, di blog ini cerita-ceritanya ngga usah serius-serius amat, ya. Ngga usah pake sedih-sedih galau juga. Abisnya, ternyata blog ini dibaca sama temen-temen dan sodara gue.. Kalo ceritanya kurang hepi, langsung dimintain konfirmasi, cem artis ajah. Tapi ya gimana dong. Namanya juga idup, masa maunya seneng mulu, ya ngga, shay?

Jadi gini, posting kali ini ceritanya penjelasan dari posting yang ini.

Banyak yang bilang, gue sangat mandiri. Independen.
Konsep diri gue jadi terbentuk seperti itu: gue ngga ambil pusing orang mau ngomong apa, ngga ikut-ikutan, ngga takut berbeda kalo orang lain sama. Eh kok egois, keras kepala, dan mandiri jadi beda-beda tipis gini, sih? Tapi gue nyaman seperti ini, mau apa yu, hah? (Kok jadi ngajak ribut?)

Hidup gue santai kaya di pantai. Asik like a G6 (trus nyanyi jedag jedug "naw aim filing so hai laik e jisiks.."). Woles kaya risoles.

Gue sangat independen, mandiri, tidak bergantung pada orang lain..

Gue pikir begitu.
Sampai akhirnya gue dihadapkan sama satu permasalahan yang membuat gue merasa cemeeeeen banget.

Gue tau kalo gue bisa dibantu, tapi gue ngga mau minta bantuan.

Gengsi? Hmm.. Bukan gengsi, sih, kalo menurut gue.
Gue terbiasa dan dibiasakan untuk BISA melakukan semua hal sendirian. Jadi, semuanya sebisa mungkin gue lakukan tanpa bantuan siapapun.

Tapi kehidupan manusia kan ngga kaya gitu, ya? Manusia itu selain makhluk individual, juga makhluk sosial dan makhluk spiritual. Jadi, ngga semua bisa dilakukan sendiri, ngga semua harus dilakukan sendiri. Ya kan?

Gue takut minta bantuan orang lain (untuk masalah ini, ya..). Gue takut kalo nantinya gue akan merasa ngga nyaman ketika dibantu. Padahal siapa yang tau? Kali aja gue malah ngerasa nyaman dan lega karena udah dibantu. Atau jangan-jangan gue takut kalau nantinya malah ketagihan minta dibantu terus? Intinya, gue takut untuk alasan-alasan yang gue sendiri ngga yakin.

Kaya gitu, gengsi bukan? Paranoid? Trust issues?

Apalah..
Yang jelas, gue sekarang sadar kalo gue butuh bantuan. Kemaren-kemaren mungkin alam bawah sadar gue teriak-teriak minta tolong, tapi ngga gue peduliin. Sekarang, mungkin udah saatnya gue minta bantuan.

HELP!

Kotaro Minami! Mamoru Chiba! Tolong akuuuuu..,
R



PS: Kayanya jokes tentang anak psikologi "orang yang milih masuk psikologi itu biasanya alesannya salah satu dari dua ini: buat 'ngobatin' orang lain atau 'ngobatin' dirinya sendiri.." bener deh. Berobat jalan, gueeee.. :))))
PPS: Udah ya, ga usah ditanya-tanya kenapa. Didoain aja biar cepet baek.. *geer banget kaya bakal ada yang nanya*

Sunday, March 09, 2014

Gosip. Digosok Makin Syip!

dan tiba-tiba...
 
sumber gosipnya ngga merasa bersalah, cobaaa -__-*