Pages

Tuesday, November 04, 2008

Ngomel-ngomel Soal Antre

Gw mau ngomel-ngomel dikit ah kali ini.. Lagi sebel banget sama kota ini, kota tempat gw kuliah. Ohiya, kalo ada temen-temen dari Semarang yang baca, jangan salah sangka dulu yah, anggep aja ini kritik yang membangun bagi masyarakat kota ini.

Sejak gw baru pindah ke kota ini, banyak hal tentang kota ini yang gw komplain. Yah, sedikit banyak gw banding-bandingin sama tempat tinggal gw sebelumnya. Mulai dari cuaca (betapa panasnya kota ini), betapa minimnya tempat hangout yang oke di kota ini, sampe yang paling remeh dan ga penting seperti betapa gw ngga ngerti kenapa orang Semarang kalo ngomong, hurufnya harus didobel-dobelin (baca: medok).

Tapi gw sadar, seiring berjalannya waktu, semua itu cuma soal adaptasi aja. Setahun berlalu, gw mulai bisa menerima perubahan ini. Tapi ada satu hal yang masih belom bisa gw mengerti, sampe hari ini. Kenapa sih orang-orang di kota ini ga pernah bisa antre dengan tertib? Bukan baru sekali dua kali gw diserobot pas ngantri.

Puncaknya adalah pas Sabtu kemaren di Java Mall.
Dimulai dengan seorang ibu-ibu tua di bus. Pas deket Java, otomatis gw ngambil posisi di deket pintu buat siap-siap turun. Posisinya gini: Gw berdiri di undakan tangga bus, belakang gw Demy, dan di samping gw (kursi deket pintu) ada ibu-ibu lagi duduk. Ketika gw melangkahkan kaki gw menuruni undakan tangga itu, tiba-tiba kaki si ibu menyalip kaki gw. Ternyata dia mau turun juga!! Bu, bu.. Mbok yah kalo mau turun ya berdiri sebelum busnya berhenti. Atau setidaknya sabar lah, pintunya kan ga bisa dilewatin berdua juga. Ato kalo mau turun duluan ya nyelaknya jangan pas gw udah melangkahkan kai ke bawah dong.. Hampir aja gw jatuh ke jalan karena kesengkat (duh, kata-kata kesengkat itu baku ga sih?) kaki si ibu aneh itu.

Kasus berikutnya terjadi ga lama setelah kejadian itu. Sampe di Java, gw ke salah satu ATM untuk ngambil duit. Kebetulan, mesin ATM bank yang gw tuju berada satu ruangan dengan beberapa ATM lainnya alias tanpa sekat. Gw berdiri di barisan yang lurus dengan ATM tujuan. Ada beberapa orang yang antre juga, mungkin sekitar 3 orang. Emang sih, jarak orang-orang yang lagi antre ini berjauhan dan agak ga beraturan, tapi I can deal with that lah. Nah, ada seorang Bapak yang dateng bareng sama gw, tapi secara antrian dia berada di belakang gw. Trus ga tau kenapa si Bapak ini tidak berdiri di barisan trus posisinya agak di depan gw. Tadinya gw pikir, "mungkin si Bapak ini ga mau berdiri di depan pintu aja" takut menghalangi jalan karena kebetulan posisi gw juga udah agak deket pintu. Gw ngantri sekitar 8 menitan. Pas giliran gw, si Bapak-bapak tadi tiba-tiba langsung ngambil posisi di depan ATM. Lah?? Gw terbengong-bengong. Buset deh si Bapak.. Mentang-mentang udah tua jadi harus didahulukan nih ceritanya? Man, semua di ruangan ini ngantri dan dia ga mau nunggu beberapa menit lagi aja????

Belom afdhol cerita gw, kalo gw ngga nyeritain kejadian terakhir yang bikin kesabaran gw bener-bener hampir ilang. Sebelum pulang gw mampir ke McD buat beli eskrim. Seperti biasa, gw ngantri di salah satu counternya. Di counter sebelah kanan gw ada seorang ibu yang lagi menunggu dilayani. Pas giliran gw, selangkah sebelum gw dilayani, si mbak-mbak McD blang ke ibu di counter sebelah untuk ngantri di barisan gw, karena counter yang dia tunggu itu tutup. Tiba-tiba si ibu langsung ngambil posisi yang seharusnya gw berdiri. Lah? Lah?? Nih ibu bener-bener ngajak ribut kayanya. Trus gw cuma bisa melotot galak, tapi karena si ibu itu ga liat, jadinya yang liat ya si Mbak-mbak McD. Trus Mbak McD nya bilang gini, "Bu, Ibu ngantri dulu bu.." tapi entah bolot atau emang rese, dia malah cuek bebek dan langsung nyebutin pesenannya. Aaaarrrrggghhh!!!! Sumpah ya nih ibu-ibu minta disiram pake kokakola.. Si Mbak McD cuma bisa senyum kecut ngeliat muka galak gw.

Tiga kali sehari, boss!! Ini gw yang apes ato emang orang-orang di kota ini belum terbiasa untuk tertib antre??

Gw sempet cerita soal ini ke temen gw, dan kita bikin analisis sotoy gini: "di Jawa, budayanya adalah sangat sangaatt sangaaattt menghormati orang tua, jadi walopun udah antre, kita juga tetep harus inget kalo orang yang lebih tua itu harus didahulukan. Trus, orang tua itu ga boleh
disalahin, walopun salah juga.."

Kalo analisis sotoy itu ternyata bener, masyarakat ini pemikirannya masih orde baru banget deh. Payah ah...

2 comments:

atl said...

ya ampuuunnn bikin naek darah banget ri yang kayak begitu. yang tua2 kadang gatau diri juga sih. mungkin kalo mereka minta mau duluan secara BAIK2, ga bakal bikin dongkol. hahaha dongkol.. bahasa mana ya tuh..

dhana said...

haha. tapi tolong ya. budaya jawa walaupun menghormati orang tua kynya g gtu juga d. (orang jawa nih gw hahaha).

ente aja yg lagi sial. sekali kali jangan melotot doang dong. semprot aja. coba gw yg nyerobot ente, pasti ente semprot. haha :))