Pages

Monday, January 10, 2011

Gw dan BEM :'(

Terhitung mulai Januari ini, gw 'lengser' dari jabatan gw di BEM. Ternyata udah tiga tahun gw mengabdi di organisasi ini *tsaaah mengabdi!*. Tadinya gw pikir akan sangat menyenangkan sekali terbebas dari segala macem kewajiban dan tanggung jawab di BEM. Bener sih. Tapi ternyata berpisah sama organisasi ini dan kenangan-kenangannya susaaaah banget.

Jangan nilai gw lebay dulu. Waktu di Bandung gw juga ikutan organisasi, dua malah: Persma dan Himastron. Tapi pas harus berpisah rasanya ngga seberat ini. Kenapa? Mungkin gini, di himpunan dan di Persma keanggotaannya ngga ada batas. Artinya gini, sekali lo masuk selamanya lo akan tetep jadi anggota. Tinggal masalah aktif atau ngga aktif aja. Tapi di BEM Psikologi Undip (ngga tau di BEM lain sama atau ngga) keanggotaan lo ada masanya: setahun. Kalo masih mau, bisa nambah lagi di kepengurusan berikutnya, setahun lagi. Gw bisa tiga tahun? Hehehe.. Kurang cinta apalagi coba? :p

Jadi gini, waktu semester dua gw mendaftarkan diri jadi PEMUDA BEM. Hmm.. Kalo di kepengurusan sekarang, semacam EKSEKUTIF MUDA BEM. Tapi mungkin lebih mirip sama konsep anggota muda di Himastron atau Cakra di Persma. Jadi, waktu masih jadi pemuda BEM kita belum jadi anggota BEM, melainkan baru kader aja. Kami (Pemuda) diminta untuk memilih tiga dari sekian banyak kegiatan yang ada dalam program kerja kepengurusan BEM 2008. Setelah milih, nantinya kami akan "bantu-bantu" di kegiatan tersebut. Kenapa dibilang "bantu-bantu"? Karena kami memang ngga dimasukin ke susunan panitia, jadi ngga ikut rapat, cuma disuruh dateng bantuin pas hari-H aja. Gw dan beberapa temen sih bilangnya bukan "bantu-bantu" tapi "ngebabu". Hehehe.. Di sinilah bakat "banci tampil" gw ditemukan. Beberapa kali disuruh jadi MC di acara-acara kampus ;)

Setelah setahun "ngebabu" tanpa kejelasan, semester empat gw daftar lagi. Kali ini jadi staff BEM. Bodohnya, karena selama setahun jadi pemuda gw ngga merasa dapet pelajaran apa-apa, gw ngga tau mau masuk departemen mana. Pas interview, gw cuma bilang pengen masuk departemen yang ada proker wisudanya. Hahaha.. Tolol abis. Alesannya, karena jadi panitia wisuda itu enak banget. (Dulu) dapet duit, dapet makan siang, kerjanya ngga berat - cuma jadi among aja :D alesan lainnya adalah karena gw ngga tau mau masuk departemen mana. Akhirnya berdasarkan hasil wawancara, gw dimasukin ke Departemen PSDM. Alesannya, (kata Mas Agil) pas interview gw ngasih saran-saran yang bermanfaat untuk kaderisasi ke depannya (tapi gw lupa apaan.. :P). Sebagai staff PSDM (yang notabenenya adalah departemen paling sibuk), gw makin banyak kenal sama orang. Makin banyak ilmu yang gw dapet juga. Makin sibuk. Makin ribet. Kebetulan pas semester lima, kuliah lagi gila-gilanya dan kegiatan BEM juga lagi banyak-banyaknya. Tapi dari sini, jadi banyak dosen yang percaya sama gw dan ngajak untuk ikutan bantuin proyek dosen. Alhamdulillah.. Sempet sih ngeluh ke Mas Agil (kadept PSDM saat itu), "Mas, aku hampir gila nih semester lima ini. Tanganku cuma dua, kepalaku cuma satu. Yang harus dikerjain banyak dan semuanya mendesak. Stress!" Waktu itu Mas Agil cuma ketawa dan bilang, "Dinikmatin aja.. Semester lima itu justru masanya ngerasa jadi mahasiswa banget." Dulu sih pas dibilangin gitu sama Mas Agil gw malah ngomel-ngomel, trus katarsis dengan menzolimi Mas Agil. Mwahahaha.. Belakangan gw baru ngerasa apa yang dibiang Mas Agil itu bener. Bener banget malah. Dan kalimat Mas Agil tadi akhirnya kembali terucap dari mulut gw ketika anak 2008 mengeluhkan hal yang sama ke gw :)
Setahun jadi staff, bnyak air mata, keringat dan tawa. Beneran. Nangis pas jadi ketua LKMM-D, susah payah ngedanus jualan nasi kuning tiap pagi untuk (hampir) tiap kegiatan BEM, jadi ketua panitia sekaligus sie danus/sponsorship, perlengkapan, acara dan MC (babu serabutan banget deh pokonya), serta ketawa bareng "geng nasi kuning" pas SS'09. Dengan bangga, gw mau bilang: masa-masa jadi staff BEM 2009 adalah masa paling menyenangkan selama tiga tahun gw di BEM ;)

Setelah setahun jadi babu serabutan, gw dipercaya untuk masuk jajaran pengurus harian di BEM 2010. Gw jadi BENDAHARA. Bener-bener deh. Gw ngga pernah-pernahnya jadi bendahara. Kenapa gw terima? Gw menantang diri gw untuk ngerasain jadi bendahara. Gw buruk banget dalam bidang administrasi, tapi gw suka belajar hal yang baru. Makanya gw terima. Awal-awal jadi bendahara, bisa dibilang gw lebih banyak sebelnya. Kenapa? Karena selama ini gw biasa jadi konseptor dan pelaksana. Tiba-tiba gw disuruh ngurus administrasi doang? Gw merasa kemampuan gw disia-siakan. Serius. Gw beberapa kali menyampaikan ini pada temen-temen di BEM. Akhirnya gw menemukan cara biar kemampuan gw ngga sia-sia. Meskipun dalam kegiatan gw ngga banyak berinteraksi (karena gw lebih banyak interaksi sama birokrasi kampus doang), gw cukup sering hang out dan ngobrol sama anak-anak 2008 dan 2009. Nah, di sinilah gw sharing dan banyak ngasih masukan buat acara-acara mereka. Seneng karena bisa lebih akrab, dan bisa terlibat (meskipun ngga langsung) dalam kegiatan-kegiatan BEM.

Sekarang, masa jabatan gw udah selesai dan gw ngga berniat untuk nambah lagi :p. Tingal menunggu serah terima jabatan aja. Gimana rasanya? Gw bingung. Kaya dua sisi koin. Satu sisi gw merasa bagai hamba sahaya yang dimerdekakan! Ngga ada lagi rapat-rapat yang alot, ngga ada lagi bete dan cape mikirin duit buat kegiatan yang lama cairnya! Di sisi lain gw merasa sedih dan kehilangan. Yaaa kan biasanya gw dibutuhin dimana-mana, trus sekarang mereka akan jalan tanpa gw. Mungkin ini yang namanya post power syndrome ;) Hehehe.. Tapi gw seneng kok, Reza dkk kemaren banyak diskusi sama gw, dan gw suka sama konsep mereka untuk kepengurusan berikutnya. Setidaknya gw tau bahwa organisasi ini dipegang oleh orang-orang yang berkomitmen dan tau apa yang harus dilakukan.

Alhamdulillah.. Terima Kasih BEM PSIKOLOGI UNIVERSTAS DIPONEGORO! Terima kasih untuk tiga tahun yang penuh makna dan kenangan! *hapus air mata*
-R-

2 comments:

rime said...

sudah saatnya lengser ya ri?

berikutnya adalah: jadi supervisor dan pembimbing, hehehe :p

riariaria said...

Iya nih.. langsung jadi penasehat BEM sekarang. Hehehe..