Pages

Friday, December 19, 2008

Analisis Mimpi

Rabu kemaren gw ikut kelas Open Psychology (OP). Err.. Bukan kelas juga deng, bukan mata kuliah juga soalnya. Semacam diskusi terbuka gitu lah. Di sini kita bisa ngebahas tentang Psikologi dan berbagai disiplin ilmu lainnya yang berkaitan dengan Psikologi, kaya Filsafat, Linguistik, Terapi, dll. Itu pertama kalinya gw ikutan OP. Anyway, yang ngasih materi di kelas OP ini namanya Pak Hans. Beliau dosen favorit gw. Udah pernah gw ceritain blom sih, kenapa gw suka banget diajar sama beliau? Well, selain gayanya yang asik dan ga kaya dosen (beliau dulu suka pake celana jeans, kemeja warna ngejreng, dan jaket jeans. Oh! Plus bawa mug isi kapucino, kopi ato teh) lainnya, beliau menguasai 5 bahasa asing selain bahasa Inggris. LIMA, bos! Perancis, Jerman, Belanda, Italia, dan Spanyol! kadang-kadang di kelas dia suka mengeluarkan kemampuan bahasanya itu. Wih, keren banget deh kalo denger dia ngomong pake bahas yang ngga gw ngerti itu. Hehehe..
*Loh kok jadi bahas Pak Hans gini? Nih, kalo mau tau lebih anjut soal Pak Hans klik di sini.*

Iya. Balik lagi deh ke OP. Minggu ini tema yang dibahas adalah tentang mimpi. Mimpi yang kita alami pas kita lagi tidur. Di awal, sebagai pembuka topik, ada sedikit tanya jawab antara gw dan Pak Hans:
Pak Hans (PH): "Apa itu mimpi?"
Gw: "Umm.. Bunga tidur?" *jawaban yang sangat tidak psikologi skali*
PH: "Kapan kamu bermimi?"
Gw: "Hah? Hmm.. Biasanya kalo saya kecapean dan tidur terlalu nyenyak, ga mimpi, Pak."
Temen gw: "Kalo saya, udah lama ngga mimpi kayanya, Pak. Kalopun beberapa kali mimpi, biasanya ga inget."

Naah. Dimulailah penjelasan soal mimpi ini. Menurut Freud, mimpi itu bukan sekedar bunga tidur aja. Mimpi adalah pemuasan keinginan yang tidak terwujud ketika kita dalam keadaan jaga (sadar). Pernah ngalamin kan, pas lo kepengen banget melakukan sesuatu tapi ga kesampean akhirnya jadi kebawa ampe mimpi? Nah itu maksudnya.
Kata Freud, mimpi itu adalah gerbang menuju ketidaksadaran. Jadi, ketidaksadaran ini lebih sering memberi pesan kepada kita lewat mimpi.Misalnya, lo punya masalah tapi lo lebih suka menghindari masalah itu dan bukan meyelesaikannya. Lo jadi merepresi dan memaksa diri lo untuk tidak mengingat masalah itu. Nah, yang terjadi adalah ketika lo tidur, ketidaksadaran mengirimkan pesan "Nyet! Lo masih punya masalah yang blom kelar loh.." melalui mimpi.

Tapi, seringkali, mimpi itu suka ga jelas dan bikin bingung kan? Itu karena, mimpi membawa pesan-pesan dari ketidaksadaran dalam bentuk simbol-simbol. Nah, makanya harus pinter-pinter menginterpretasikan simbol-simbol itu.Misalnya, mimpi naik tangga yang tinggiiiiii banget. Nah, tangga ini adalah simbol tahapan dalam hidup lo. Ini nih yang susah. Ngartiin simbol-simbol itu ga bisa maen buka buku primbon trus diartiin begitu aja, ternyata. Ada hal-hal lain yang harus diperhatiin juga. Termasuk background kehidupan lo di masa lalu mungkin, ato masalah yang lagi lo hadapi sekarang. Ada mimpi yang juga terkait sama kondisi fisik kita. Misalnya pas lo lagi sakit kepala, lo mimpi kepala lo kejedot tembok. Ato misalnya lagi ujan gede dan lo denger suara petir, trus lo jadi mimpi lagi berada di tengah peperangan.

Ada beberapa hal yang perlu diketahui sebelum kita menginterpretasi mimpi:
1. Tokoh-tokoh penting dalam mimpi itu
2. Benda-benda dalam mimpi itu
3. Perasaannya terhadap orang/benda itu
Nah, kalo udah tau 3 hal itu, baru dicari hubungan antara benda/orang tersebut dengan makna simbolisnya.

Bingung? Gw juga. Gw belom ikutan Psikologi Dalam, soalnya. Ntar kalo udah ngambil, lo boleh suruh gw interpretasiin mimpi lo deh. Hehehe :)

Tapi gini, di kelas itu gw dapet kesempatan buat nyeritain mimpi gw. Gw pernah mengalami mimpi berulang. Ngga bertutur-turut sih. Tapi ini kejadiannya udah lebih dari empat kali selama 2 tahun terakhir. Ceritanya beda-beda di setap mimpi, tapi ada kejadian yang sama di tiap cerita persis: gigi gw copot semua. Ga ada angin, ga ada ujan, semua gigi gw rontok. Gw sampe bisa inget rasa semua gigi yang rontok itu tetep ada di mulut gw. Rasanya kaya pas lo makan permen frozz dalam jumlah banyak sekaligus. Cobain deh, makan 32 butir permen frozz sekaligus, trus lo tahan selama beberapa menit dalem mulut. Tapi ga ada rasa mentolnya. Perasaan gw di mimpi itu bener-bener ngga menyenangkan. Takut. Bingung. Sedih. Panik. Trus gw langsung ngaca dan lapor ke nyokap gw. Selalu kaya gitu.

Trus Pak Hans bilang gini,
"Gigi buat manusia fungsinya apa? Klo anjing marah, ia menunjukkan gigi-giginya. Kalo manusia? Manusia memakai gigi untuk makan, mengunyah, tersenyum. Well, secara psikologis, kita liat fungsi gigi untuk tersenyum. Gigi manusia dipakai untuk menunjukkan emosi kita pada orang di skeitar kita. Senyuman. Gigi yang tanggal, menunjukkan bahwa Anda sedang mengalami masalah dalam hubungan sosial dengan sekitar. Apakah Anda memiliki masalah dengan hubungan sosial Anda?*sambil menatap gw tajam*"

Hah? Anjrit! Gw ga menduga akan ada skak mat kaya gini! Gw cuma bisa menjawab pertanyaan itu dengan pertanyaan lagi, "Saat ini atau pada saat mimpi itu, Pak?"

PH: "Saat mimpi itu.."
Gw: "Umm.. Lupa, Pak.."
PH: "Try to remember!" *sambil menatap gw tajam*

Sumpah ya. Sebenernya gw ngga ngerasa ada masalah dengan hubungan sosial gw selama ini. Tapi, ngga tau kenapa, kok gw jadi ngerasa "jangan-jangan emang gw punya masalah itu tapi selama ini gw repres terus makanya ngga nyadar?" jadinya ketidaksadaran gw terus menerus mengirim pesan ke gw lewat mimpi, tapi dasar gwnya cuek, ngga gw waro? Makanya jadi berulang terus? Udah gitu, Pak Hans ngomongnya serius banget pula, jadi serem.

Eh tapi ya, kenapa harus ketakutan sih gw? Kalo emang ada masalah ya harusnya kan diselesein ya?? Doain aja deh supaya masalahnya cepet selesai.. Tapi sebelum doa itu, doain juga supaya gw segera tau letak permasalahannya dimana? Hehehe..

Eh udah dong, bacanya ngga usah sambil nyureng-nyureng gitu. Cepet keriput loh, ntar. ;p


Cupcupmuah,
Ria

3 comments:

liza said...

anjrot!!!
dirimu terlihat amat_sangat_pandai_luar_biasa_sekali ri..
hahaha..
kapan-kapan ramalin mimpi gw ya :P

riariaria said...

ahaha.. harus pake kata "terlihat" yah, Ja?
gapapa deh. cuma "terlihat" pandai. yang penting gayaaa!

Liza said...

yah secara elo pernah jadi 'inang' gw selama hampir 2 semester, so masih sampai 'terlihat' dulu aja ri! hahaha.. gak ridho aja gw kalo muji-muji elo :P.

btw, mana update ttg si mas_yang_selalu_usaha_sombong_tapi_tetep_aja_gagal itu??ditunggu yeeee.......