Pages

Friday, March 21, 2014

Ciyeee.. (Bukan) Anak Sosmed..

Udah setahun belakangan, gue agak menarik diri dari twitter. Blas bener-bener ngga nge-twit dan ngga ngeliat timeline juga. Kenapa? Karena ngga tau passwordnya :D Hehehe..

Desember 2012, kalo ngga salah, gue memutuskan buat ngga twitteran sampe jangka waktu yang tidak ditentukan. Waktu itu, ceritanya, gue mau fokus skripsi. Gue menganggap twitter sebagai distraksi paling besar dalam penyelesaian skripsi gue, makanya gue stop dulu. Sebagai manusia yang selalu haus dengan berita-berita terkini (baca: gosip), twitter jadi sarana penyedia informasi paling besar, dong. Karena ketidakbijakan gue, pemakaian si twitter ini malah jadi sarana bikin dosa (ngegosipin orang, stalking twitter orang abis itu dighibahin, dll) dan jadi lebih sibuk ngurusin urusan orang daripada nyelesein urusan gue sendiri.

Beberapa kali pernah niat puasa twitter tapi kayanya ngga tahan lama-lama. Akhirnya, gue minta temen gue buat gantiin password twitter gue, terserah mau diganti password macam apa, suka-suka dia, pokoknya gue ngga tau. Setelah passwordnya diganti, gue ngga bisa buka twitter lagi. Berhasil dong niat puasanya.. Sebenernya, sih, kan bisa aja ya gue reset password, tapi alhamdulillah masih bisa ditahan godaannya :D

Awalnya, sih, berhasil ya.. Tiga bulan pertama, walaupun bagaikan ikan dikeluarin dari air (megap-megap karena ga update gosip) tapi ternyata gue bisa idup, sodara-sodaraaa :))) Bulan-bulan berikutnya sampe hari ini, masih agak kurang update juga sih, tapi ya ternyata aliran gosip bisa datang dari mana sajaaa, terutama dari orang-orang terdekat hiahahaha.. Tujuan mulia ngga twitteran demi menghindari perghibahan tentu saja: GAGAL TOTAL.

Nah, daripada mubadzir pengorbanan gue puasa twitter, mending gue bahas aja seberapa besar perubahan hidup gue orang lain setelah melihat gue ngga twitteran selama setahun.

Ternyata lumayan besar, mak! Gue jadi lebih... transparan di mata orang-orang. Please note the sarcasm, ya. Dalam bahasa sederhananya: gue kaya ditelan bumi, ngilang, isgon, tidak ditemukan. Yuhuuuuu..

Contoh, kalo lagi ke nikahan temen, trus ketemu temen-temen lainnya kejadiannya pasti gini:
Temen A: "Ya ampun, Riaaaaa.. Kemana aja lo, kok ngga pernah keliatan?"
Temen B: "Riaaaa.. Kok ngga pernah ngetwit lagi, udah berpindah ke path ya? Path lo apa, sih? Kita belom temenan di path, ya?"
Temen C: "Duuh sombong nih sekarang, sibuk ya, ngga ada kabar-kabarnya lagi.."
Temen D: "Ciyee.. Anti-mainstream nih, ceritanya? Ngga sosmed-an lagi?"

Ya ampuuun.
By the way, gue ngga pake path, ya. Jadi... ya tetep dinilai 'kurang beredar', lah.

Jadi, karena ngga ada di twitter, berarti dia ngga keliatan, pindah ke platform socmed lain, sombong, dan..... anti-mainstream?* Gitu, ya?

Padahal, ya, kalo mau tau kabar kan sebenernya bisa telepon, sms, kirim surat lewat burung dara juga bisa, kan? Ya atau yang agak kekinian: kan bisa whatsapp atau line, atau email deh. Atau, samperin! Pernah ada yang bilang ngeliat gue di suatu tempat, tapi pas di-mention via twitter ngga ngejawab, jadi babay deh. Lah??

Segitunya, ya?
Iya. Segitunya.

Yang berasa banget sih, ya, baru-baru ini deh. Ehem. Pas ulang tahun. Kayanya, waktu gue masih 'eksis' di twitter, yang ngucapin cuma beberapa, tapi yang nebeng pake RT banyak. Jadi berasanya banyaaak banget yang inget sama ulang tahun gue. Sekarang? Huuu boro-boro. Eh ga boleh gitu ya, tetep harus bersyukur ya kalo lagi ulang tahun. Eh alhamdulillah teman dan keluarga terdekat masih pada inget ulang tahun gue. Ngga banyak, sih. Tapi alhamdulillah masih ada yang ngedoain ngga pake basa-basi, gitu kan, ya? :D

Eh tapi, sebenernya gue kangen loh, diucapin selamat pake kartu yang ditulis sendiri pake tulisan tangan si pemberi ucapan. Kayanya lebih tulus, gitu.. (Ciyee.. Tulus.. Sewindu doong :)) )

Ini di blog ngga ada yang mau ngucapin selamet nih? *tolak pinggang*nodong kado*


Terimakado,
R

* Kalo kata Fico, ketika semua orang mengklaim dirinya sebagai anti-mainstream, ya berarti udah jadi mainstream dong. Jadi kalo mau beneran anti-mainstream, ya balik ke mainstream lagi aja :)) *lieur, teu?*

P.S: ini kok di depannya ngebahas sosmed, ujung-ujungnya minta diucapin slamet dan minta kado? Huahahaha :)))

1 comment:

Wahyu Suamba said...

cerita yang sangat menarik,,,
saya udah 2 tahun enggak aktif dari sosmed khususnya twitter dan fb, tapi enggak ada perubahan yng begitu berarti dalam hidup saya, klo masalah akses informasi kita bisa dapat dari situs tertentu,
saya paling kesel klo ngomong sma anak yang sering main sosmed karena tidak pernah nyambung dan sibuk sendiri klo diajak ngobrol..
keep posting !